36hr LATER

cuba mahu senyum lebar....
semua sudah tamat....
belum lagi...
bahagian depan ada lagi....
ada lagi...
belum tamat sepenuhnya lagi....
satu lagi rancangan sokongan belum sudah lagi....
saat ini otak bergegar gegar....
mata berpinar pinar....
betulkan darjah monitor...
bukan salah susunan....
cuma salah makan....
ingat ini rakan rakan....
jangan campur adukkan makanan dari laut dan darat....
pening lagi...tapi mahu tulis lagi....
biar aku tulis ini....
masa aku banyak lagi untuk aku menari nari...
masa kau banyak lagi untuk mencari diri...
mungkin bukan ini....mungkin sebelum ini....
belauan perasan mungkin sampai ke deria kau...
tapi itu bukan hasrat aku untuk obseskan ini untuk alam sekitar...
alam sekitar aku penuh sampah....
aku tak berani pelawa orang masuk dalam bulatan aku....
cuma kalau mahu ikut aku....
buat cara kau....
jangan tiru aku sebab aku rasa ia menjengkelkan....
jangan salah tafsir ini....
bukan untuk generasi kau....
aku bagi anak cucu aku tahu siapa aku....
aku bagi kerabat aku tahu dengan siapa mereka berkerabat....
gelagat badut badut yang tak lelah dengan kerenah....
terima kasih hiburkan aku yang berdiri di pintu gerbang pesta....

bila mahu tamat memang situasi yang aku benci....
tunggu macam tunggu jadi perdana menteri.....
mahu ubah itu....mahu ubah ini...
mahu ubah diri....mahu ubah kredibilti....
mereka tabur janji janji....
nak buat menara tinggi tinggi....
nak suapkan dalam perut setiap fakir beberapa cupak nasi....

tapi sekarang....
mahkamah jadi institusi jual beli....
aku mahu menang ini aku bayar dengan ini....
tutup mulut dan ketuk tukul sakti itu...
penjarakan orang ini.....
siapa berani nafikan ini???...
siapa berani??....
aku bukan tadika lagi....
aku lahir dan tahu 9/11 WTC cuma drama tak perlu produksi.....
aku lahir untuk sedia....
kalau diberi pedang dan peluang....
aku ambil peluang....
kalau diberi lebuhraya dan longkang...
aku ambil longkang......
jadikan aku pedoman bukan sebab untuk aku bagi kau terus ikut aku....
aku mahu lihat lidah kau label kau....
aku mahu lihat busana kau refleksikan kau....
aku belajar....
aku belajar...
jumpa juga siapa kau....
belum sempat tekan suis padam matahari....
satu alam sudah lihat aib aku....
satu alam sudah lihat karma aku....
normaliti disalah erti....
mahu teleport jauh dari negeri sendiri....
mual lihat kuku di kaki panjang bergerigi....
sudah biasa terlantar di bawah....
sampai mahu duduk di kerusi juga kejang kaki....
jangan biasakan ini kalau tidak mahu di ludah anak cucu sendiri nanti....
mahu lari...mahu belajar berdiri dan lari....
lari sampai mati....tak mahu berhenti...
tak mahu jadi tugu di atas candi....
mahu hidup ada satu fungsi walau pencungkil gigi....
bila urbanisasi tamat aku mahu rehat.....