selagi..

Saat senario ini bermula..Masih lahap meratah muntah semesta..
Berjimak sama samudera..
Terlantar malas berselimut lautan gelora..berbantal gemerlapan pepasir disinar murka..
Berkelambu terbentangan biru belauan hemisfera..
si musafir masih tunggal..
Masih kaku dengan perancangan yang jauh dari pelunasan..
Hati mana yang tak terhibur.. Kaku raja kerengga yang dulu ligat berfrasa takbur.. Keringat ditatang.. basah melikat jadi pelekat kedaifan kealpaan yang tenggelam timbul.. Punah kesombongan di titik tengah kerunduman.. Pada siapa bisa dipersoalkan mengapa.. Pada nazam alam atau siapa?.. Bila qudrat iradat bisa bersekongkol.. Apa guna ketahanan dan keutuhan.. Siapa kerdil siapa gergasi mula jadi suara.. Serlah dari mata sesalan selaut kelemahan.. Jadi siapa tegar berkata dapat bernafas cukup pasti hidup.. Pelik dan aneh sudah termaktub.. Alangkan petala tujuh bisa ditelangkup.. Siapa kita perlu yakin tanpa berharap.. Derhaka bagai tanggang.. Dosa makin terang.. Umur makin kurang.. Gugur satu satu senarai hutang.. Gegak gempita kedengaran.. Kiamat sudah datang.. Lari lah bertempiaran.. Siaplah berdepan.. Pilihan bukan disuruh memilih.. Tapi diusahakan.. Siang malam tanpa silu segan.. Bercanda sama hukum Tuhan..nantikan balasan.. Sesal tangisan macam air pili bomba siram rumah kebakaran.. Paling susah dipertahankan.. Paling mudah hilang.. Tapi paling bisa diusahakan.. Kerna Si Perkasa itu juga maha penyayang dan cekap dalam perhitungan.. Menangislah.. Menadahlah.. Selagi sempat dipanjatkan

1 ulasan:

dadih double layer berkata...

bhase ko gunakan memang best..btw..salah satu kerje yang memng bagus..ko setaraf A. Samad Said...