TERLUAH

Assalamualaikum
Saya tak tulis ini dalam keadaan marah.... jadi jangan risau.... untuk seterusnya ia sesuai dibaca oleh orang yang sedang bosan dan mahu tahu isi yang berikutnya.... bila sudah lama tidak menulis lantaran minggu yang ala ala sibuk menjengah.... saya jadi macam bangang hendak mula dari mana....ini adalah tulisan untuk ceritakan apa yang saya rasa....lagi....cerita pasal perasaan saya....ada yang tak nak tahu....tak apa....saya cuma nak kongsi suka duka .... kita mula dari beberapa tahun yang lepas....sekitar 2008..... ia mungkin kisah celaka lama..... tapi saya cuba nak perjelaskan kenapa.... sebab ada yang masih tertanya kenapa.....dan “kenapa?” itu bermula pada....


Tahun 2008.....ada banyak masalah dalam hidup saya....dari kewangan sampai entah apa apa....tapi...kewangan lah yang menjadi beban terberat pada waktu ini.... mendesak saya berhutang..... hutang memang nampak macam penyelesaian....tapi ia bersifat sementara....ada akad....ada janji yang perlu ditunaikan oleh si penghutang..... sekaligus tanggungjawab jadi makin besar....makin besar makin berat..... Alhamdulillah sempat saya lunaskan sebelum mati....


Saya telah menerima hutang dari si fulan/ah.... akad kami adalah memulangkan pada waktu saya sudah mempunyai wang..... tapi yang berlaku sebaliknya..... akibat salah faham yang berpunca dari entah apa.... akad itu telah diketepikan dan menjadikan saya tersepit mampat pada hutang tersebut.... dan pada waktu yang sama... dalam dompet saya cuma kelihatan beberapa keping duit merah dan tabungan syiling sokongan yang lebih kurang rm 30++.... sedangkan hutang yang menyepitkan itu ada dalam puluhan kali ganda dari jumlah yang saya ada....dan waktu untuk membayar semula hutang telah bertukar kepada keesokkan paginya..... mencarut sekarang pun tak guna....benda dah lama.....


Jadi dalam keadaan tersepit....saya telah mengais ngais seperti ayam dari malam sampai pagi....kredit di dalam telefon habis dipertaruhkan untuk meminjam wang dari rakan rakan yang lain untuk membayar hutang si fulan/ah ini.....saya terpaksa menggali lubang untuk menutup lubang....dalam situasi ini saya lebih mementingkan maruah dari dihina dicaci oleh si fulan/ah ini kelak...
Alhamdulillah...saya mampu menongkah ujian catastrophic yang sebegitu... jadi saya ingin menyatakan di sini bahawa anda semua harus berfikir sebelum berhutang.... soal maruah.... soal pembayaran semula... dan macam macam persoalan harus dikaji sebelum memilih tindakkan berhutang.....


Untuk si fulan/ah....saya sudah maafkan perbuatan awak yang seakan mengungkit ungkit tersebut....tapi itu tidak bermaksud hati saya mampu menerima apa yang saya alami.....sebab awak tak alami apa yang saya rasa.....kata kata maaf....im sorry... apologise and what so ever memang saya sudah terima...tapi sayang....ia langsung tidak memadam jejak rangkak saya yang terjatuh dulu....bertatih satu satu...mengutip semua syiling yang dilontar....huh....
kejadian ini buat saya tawar hati......bukan saya ego atau berlagak atau bila susah baru nak cari kawan.....anda kena faham konsep tawar hati......saya sudah tak rasa apa apa....bukan benci dan bukan sakit hati....ia tawar....neutral....secara analoginya daripada anda nak berkawan dengan orang yang sudah tawar hati.....baik anda berkawan dengan batu atau pokok....maaf.....sila jangan expect yang saya akan layan anda macam kawan kawan yang lain kalau saya sudah tawar hati.....


maaf sekali lagi.....sebab saya pun ada hak untuk jadi diri sendiri....dan kenalkan.....ini adalah saya yang sudah tawar hati....jadi jika anda kurang selesa dengan saya....sila jangan cuba cuba datang dekat.....sebab saya sedang belajar untuk memaafkan orang....dan jangan kacau saya....sebab menjadi pemaaf bukan sesuatu yang mudah.....ditambah pada hati yang sudah tawar.....


untuk yang terlihat kejadian ini adalah sebagai salah saya sendiri....saya tidak pernah kisah dengan persepsi yang sedemikian....saya manusia yang hari hari mandi dengan kesalahan.....saya memang kaya dengan kesalahan....mungkin ada yang kurang selesa dengan kesalahan kesalahan saya..... sampai naik benci dengan saya.... itu saya tak kisah.... kalau anda mahu benci sampai jenazah saya dimandikan pun silakan..... sebab saya tak pernah nak ambil kisah.... selagi saya tak menyusahkan atau mengutuk atau mencari pasal dengan orang lain.... saya rasa masih ada sekelumit kewajaran untuk saya tidak dibenci...... itu juga masih bergantung pada hasad dengki orang lain.... hasad dengki dengan kebahagiaan saya dengan apa yang saya ada.... dengan segala kemilikkan saya.... saya nak ingatkan bahawa apa yang saya ada..... bahagia yang saya dapat.... rupa yang dilekat pada jasad saya ini dan segala setiap benda yang saya pegang..... itu semua milik Allah..... ada hari nanti saya kena pulangkan semula..... jadi.... selagi saya masih pinjam bahagia ini.... pinjam dunia ini..... saya mohon.... tolong jangan ganggu gugat ia..... sebab saya tak tahu lagi macam mana nak pertahankan ia..... sebab saya lemah..... jadi tolong jangan dengki dengan saya.... sebab saya tak punyai apa apa..... darjat dan makam saya pun masih belum tentu di sisi Tuhan...... jadi tolong lah...... untuk di dunia ini sahaja..... saya janji saya tak kan minta tolong lagi di akhirat nanti....


saya pegang janji saya..... insyaallah......

2 ulasan:

Asma' Ahmad berkata...

rhazes! teringat ak pd satu kejadian, ak tolak tawaran member ak nk bg modal untuk perniagaan kraftangan aku. ak tolak dengan cara baik sebab ak takut meminjam pd org yg rapat dengan aku tanpa hitam putih. kita tak tahu ms depan, dn kalau sesuatu yg buruk terjadi, kita bukan sj bkl hlg harta, malah persahabatan. tapi mlgny, tolakan aku di bls dgn katanya ak tak punya pendirian. beriya nk buka bisnes, tapi tak start2 lagi. biarlah apa org nk kata sekalipun mereka itu yg paling kita syg. sebabnya kita tahu kenapa kita buat perkara tu. kita dah fikir masak2. tak semua hati dpt kita puaskan. tak juga semua org dpt puaskan hati kita. begitu juga dlm hal memahami situasi msg2

terus tetapkan pendirianmu seperti ini. baik buruk kau, ak tepat di belakang menyokong. Tuhan sendiri tak mencintai hambaNya kerana sesuatu perkara. maka siapalh kita mahu meletakkan kebencian kerana hal yang sepatutnya boleh dibincangkn dn dimaafkan :)

mari terus berdo'a. hubungan yang baik dengan Tuhan, insyaAllah, Dia akan jg hubungan kita dengan mahluk di bumi.

rhazes mohamad berkata...

tq sist..nice sharing..
Same2 lah saling mendoakan.. Bukan mudah nak jadi seorang kawan nie..