DI BAWAH TERIK MENTARI

asalamualaikum...
bercerita lagi perihal suasana yang buat aku jadi lebih menghargai atmosfera keceriaan....
latar masa dan tempat tidak jauh dari kediaman aku dan waktu hampir jauh meninggalkan sekarang dan nanti....


dalam terik mentari yang gagah menyinar bumi dalam darjah sembilan puluh degree..
beratus ratus susuk sedang sibuk menjamah rahmat rahmat tuhan yang dijanjikan untuk umat yang bertandang di rumah Nya di atas bumi....
mendengarkan tarbiyah yang disampaikan lantang lewat mikrofon dan corong corong suara yang digantung tinggi dengan nawaitu dapat menembusi hati hati kebulur yang berobjektif mahu semua dapat kembali ke fitrah manusiawi....


macam normal orang macam aku datang mengharap mahu di lihat tuhan sebagai hamba yang tak kurang ajar pada sifat arrahman....hamba yang mengenang budi pada sifat alkhaliq....sangat mengharap keredhaan tuhan dari semua sudut dan darjah dalam semua perbuatan dan pekerjaan yang aku ceburi di bumi ini....


usai kewajipan untuk orang laki di bawah terik mentari....aku masih rasa kurang....
duduk bersama imam yang memanjatkan doa menagih ihsan dari Pencipta untuk mendapat tempat terjamin di masa kemudian...


usia makin berlari lari tinggalkan jasad yang masih tak berganjak pergi....
jarum jam turut sekali lari pusing genap tiga ratus enam puluh degree....pusing lagi macam bumi yang setia pusing hari hari....entah bila akan berhenti...tapi aku macam biasa belum sedia lagi....


keluar dari pintu rumah rabbi....monolog moderate dalam hati menyatakan rasa modesty yang tak bertepi....
aku rasa bukan modesty lagi tapi macam hina sekali dengan imbauan lampau aku masih gamak mampu di sini...tapi...tuhan bagi aku peluang lagi untuk masuk rumah Dia sesuka hati....jamah semua sarapan makan malam dan pagi sepuas hati....aku harapkan rahmat dari pencipta sejurus keluar dari situ....itu yang aku pernah baca ketika dahulu....aku buat ikut apa yang aku baca yang baik untuk diri aku sendiri....



sekoyong koyong terlihat kelibat lelaki dua kali ganda usia aku....duduk di atas motosikal beliau yang dihalang jalan keluar oleh motosikal aku....bukan....bukan motosikal aku seorang yang halang laluan beliau...tapi banyak lagi di situ....


aku ukir senyuman memapar rasa bersalah membuat lelaki dua kali ganda usia ternanti nanti sambil bersusah payah mencipta situasi kurang senang....tak salah aku rasa beliau senyum juga....tapi yang terjadi vice versa....


"lain kali...tak payah tunggu lama lama kat dalam...kan dah menyusahkan orang" jerkah lelaki dua kali ganda usia...


dalam hati berderau darah mahu memaki hamun....nasib kau lah lelaki dua kali ganda usia.....aku bukan aku yang dulu....kalau kau bercakap macam itu sama aku yang dulu....mungkin pertelingkahan besar akan terjadi.....aku diam cari ayat lain....susun frasa elok elok jauh dari seranah....mungkin beliau cemburu aku cakap lama lama sama tuhan....aku minta macam macam sama tuhan....ah!....ini yang keluar



"tak de bang....saya ingat...."


di potong lelaki dua kali ganda usia....


"tak payah ingat ingat....jangan lah pentingkan diri....lain kali jangan kunci motor itu....senang nak di alihkan"...
lelaki dua kali ganda usia bising lagi....



aku tanggal mangga motor aku dan tak mahu pandang lagi lelaki dua kali ganda usia....aku tahu beliau bising lagi....tapi tak jelas....aku separa pekak kan telinga sendiri....buka semua kunci....hidupkan enjin dan lari dari situasi bimbang mangga di tangan bertukar fungsi dari alat keselamatan menjadi senjata melekat di dahi....


aku jadi hilang pertimbangan dari awal kerana beliau menyaran aku untuk terus keluar tanpa berdoa lepas solat....makin hilang pertimbangan bila aku fikirkan relevannya aku untuk di persalahkan....terus hilang pertimbangan bila di label pentingkan diri dalam situasi sebegini....terus tiada pertimbangan mengenangkan
saranan beliau.....



kalau aku abaikan keselamatan motor aku tanpa kunci...sudah pasti di curi...dan aku pulang berjalan kaki...berjaga jaga dari celaka aku fikir tidak salah....


di tambah...bukan aku sahaja yang jadi penghalang keluar lelaki dua kali ganda usia....banyak lagi motor di situ....aku jadi mangsa kerana aku di antara terawal keluar.....


di tambah....bukan aku tak pernah berada di kasut lelaki dua kali ganda usia....kes terhalang keluar merupakan benda biasa di sana....


di tambah....bisikan syaitan yang menujah nujah dan rasa lapar bikin aku ambil hati pada lelaki dua kali ganda usia....


dari aku layankan...baik sekali aku menjadi air dan diam....api bukan berkontra api....aku mengalah dan diam kerana lelaki dua kali ganda usia berlumrah manusia yang kurang sabar....aku jadi papan sasar peluru kemarahan di terbit mentari panas membakar....


aku jadi diam dan marah....berganjak dalam hati aku bukan kalah....hari ini hari beliau....bumi ini berpusing....justin timberlake kata what goes around come around....aku diam...suatu hari nanti kau akan rasa juga ubat yang kau pernah bagi pada aku....semoga kau selamat di dunia dan di akhirat...
aku maafkan engkau....selebihnya....urusan kau sama tuhan....mungkin kau tidak sengaja....aku faham....kesabaran manusia merupakan pengamiran yang berhad...itu kelemahan kau mungkin....tapi jangan sampai frasa yang kau keluarkan saat itu menjadi frasa yang aku pandang kau serong sampai bila bila....


NOTA: 
saat ini di tulis...
penulis telah satu ratus percent melupakan rupa paras lelaki dua kali ganda usia...alhamdulillah...

1 ulasan:

dadih double layer berkata...

ko betul2 dah berubah...bukan lagi seorang perengus...